Ekonomi

Pengerjaan Jembatan Lapau Manggih Tak Kunjung Tuntas, Pedagang Tapakiek Tak Berjual Beli

195
×

Pengerjaan Jembatan Lapau Manggih Tak Kunjung Tuntas, Pedagang Tapakiek Tak Berjual Beli

Sebarkan artikel ini

 

PADANG-Warga yang berjualan di sisi kiri dan kanan dari Jalan pertigaan Lapau Banjuang hingga Jembatan Lapau Manggih tapakiek. Pasalnya, mereka mengeluhkan omset jual beli mereka turun ke titik nadir.

Parahnya, dalam sehari. mereka tak penglaris sepeserpun. Hal ini dampak dari pekerjaan perbaikan lantai jembatan Lapau Manggih, tak kunjung tuntas, walaupun tenggat waktunya sudah habis.

Hal yang sama juga dialami warga yang berjualan dari Lapau Manggih – Pertigaan Balai Baru. Namun, yang terparah dialami pedagang yang berjualan di sisi kiri dan kanan Lapau Banjuang-Lapau Manggih.

Warga mengharapkan semacam tanggungjawab dari kontraktor memberikan kompensasi terhadap warga, terutama dari Lapau Manggih – Lapau Banjuang.

BACA JUGA  Sebanyak 179 Ribu Angkatan Kerja Masih Menganggur di Sumbar

“Sejak pengerjaan perbaikan lantai jembatan ini dagangan saya sepi pembeli. Parahnya, dalam sehari tidak ada jual beli seribu rupiah pun,” ujar Ibu Eti (58) salah seorang pemilik warung dekat jembatan tersebut, Minggu (5/12/2021).

Dikatakan Eti, ia sangat mengeluhkan sekali keterlambatan pengerjaan perbaikan jembatan Lapau Manggih Gunung Sarik Kecamatan Kuranji Kota Padang ini. Sejak, pengerjaan jembatan ini dimulai pada medio Juni 2021 lalu, ia mengeluhkan dagangannya yang tediri menjual pulsa sepi pembeli. Seharusnya, pengerjaan jembatan ini tuntas awal November 2021 lalu. Tapi, ironisnya hingga sekarang belum jua rampung pengerjaan. Sehingga berdampak terhadap warga yang berjualan dari pangkal jembatan ini hingga pertigaan Lapau Banjuang.

BACA JUGA  Ketua DPRD Sumbar Sambut Positif Paparan KBN dan Danlantamal II PadangĀ 

“Hendaknya, jeritan kami dari orang kecil ini menjadi atensi pemerintah Kota Padang. Baa ka indak bajua Bali kami sengenek alah juo doh,” ujar Eti.

Ketua LPM Gunung Sarik Indra Mairizal Rj Bujang SE mengharapkan, Pemko Padang melalui SKPD terkait segera mendesak kontraktor segera menuntaskan pengerjaan perbaikan jembatan ini cepat selesai.” Tentu hal ini berdampak terhadap pedagang yang berjualan dari jembatan hingga ke Lapau Banjuang. Maupun dari jembatan hingga ke Balai Baru” kata Indra.

Diharapkan Indra, karena warga tapakiek tak berjual beli selama pengerjaan jembatan ini, idealnya kontraktor memberikan kompensasi kepada pedagang, sebagai paantok tangis warga. Karena, sumber pencaharian warga iru memang berjualan itu. Kini dagangan mereka iru “balangau ‘ sejak perbaikan jembatan tersebut.

BACA JUGA  200 Orang Pengurus Kadin Sumbar Dilantik, Ini Nama-Namanya..

Comment