PendidikanPeristiwa

Dua Buku tentang Syekh Ahmad Khatib al Minangkabawi Diluncurkan

34
×

Dua Buku tentang Syekh Ahmad Khatib al Minangkabawi Diluncurkan

Sebarkan artikel ini
Penulis novel biografi Syekh Ahmad Khatib al Minangkabawi Guru Para Ulama Indonesia, Khairul Jasmi menyerahkan buku pada Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharulla, Minggu (7/7/2024) pada pemberian nama Masjid Raya Sumbar.Ist

PADANG – Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi meluncurkan dua buku tentang Syekh Ahmad Khatib Alminangkabawi Minggu (7/7/2024). Peluncuran itu dilakukan pada peresmian nama Masjid Syekh Ahmad Khatib Alminangkabawi.

“Pada 1 Muharram ini, kita resmikan pemberian nama Syekh Ahmad Khatib al Minangkabawi pada masjid raya ini, “ kata Gubernur Sumbar, Mahyeldi.

Pada saat yang sama diluncurkan dua buku tentang Syekh Ahmad Khatib Alminangkabawi. Dua buku itu yakni novel biografi Syekh Ahmad Khatib al Minangkabawi Guru Para Ulama Indonesia yang ditulis wartawan senior Khair Jasmi. Buku kedua dengan judul Masjid Raya Syekh Ahmad Khatib Al-Minangkabawi Sumatera Barat yang ditulis budayawan Hasril Chaniago, Bambang Istijono, Gusrizal Gazahar dan Rahmat Irfan Denas.

BACA JUGA  Tambah Lagi 10 Orang, Guru dan Pelajar Positif Covid-19 di Sumbar

Buku diluncurkan di hadapan 58 cucu cicit Syekh Ahmad Khatib yang datang khusus dari Saudi Arabia. Juga sanak saudaranya dari Agam, Bukittinggi dan Jakarta.

Buku diserahkan pada keluarga, mantan Gubernur Sumbar Gamawan Fauzi dan Irwan Prayitno dan ketua MUI Buya Gusrizal Gazahar dan tokoh lainnya.

Buku laris yang karya KJ itu pada pekan kemarin tidak ada stok di Padang. Akhirnya terpaksa dipesan ke penerbit. Sejauh itu, sejarah Ahmad Khatib memang belum terkenal seluas sepupunya Haji Agus Salim.

“Saya coba menghidangkan kisah ulama tersebut,” kata KJ.

Ia berpesan pada Gubernur Mahyeldi agar Masjid Syekh Ahmad Khatib dijadikan juga sebagai “rumah intelektual Minangkabau, istilah ini saya dapat dari budayawan Edy Utama,” katanya.

BACA JUGA  Kecelakaan Parah Terjadi di Lembah Anai

Buku novel bgiografi Syekh Ahmad Khatib al Minangkabawi Guru Para Ulama Indonesia berisikan kisah bagaimana Ahmad sesekali dicibirkan orang, disindir dan dicemooh. Para muridnya yang kebanyakan dari Hindia Belanda merasa jengkel, guru mereka diperlakukan seperti itu, tapi Ahmad tak menghiraukannya.

Walau begitu, sebagai orang asing dari Jawi pula, yang tak pandai bahasa Arab kecuali setelah belajar di Mekkah, Ahmad tetaplah dipandang sebelah mata. Pada suatu malam ia diteriaki, diusir dan lenteranya pecah berderai dipungkang dengan batu. Batu itu selain mengenai lentera, juga hampir hinggap di keningnya.

Comment