Budaya

Alek Festival Sipakrago, Dibuka Kepala Museum Disbud Sumbar

203
×

Alek Festival Sipakrago, Dibuka Kepala Museum Disbud Sumbar

Sebarkan artikel ini

PADANG-Alek Festival Permainan Anak Nagari Sipakrago II tahun 2023 di Medan Nan Bapaneh Kantor KAN Pauh IX dibuka Kadis Kebudayaan (Disbud) Sumbar melalui Kepala UPTD Museum Adityawarman, Mardison, Sabtu malam (4/11/2023). Festival digelar melalui Pokir Anggota Komisi IV DPRD Sumbar Evi Yandri Rajo Budiman.

Kepala UPTD Museum Aditiyarman Mardison mengatakan, Sipakrago dari gerakan silat, namun di zaman penjajahan ada larangan untuk berlatih silat. “Mengkali larangan itu anak nagari setempat membuat semacam kamuflase dengan bermain Sipakrago,” ucap Mardison.

Sipakrago, katanya, telah tersebar di berbagai kabupaten dan kota di Sumbar. Kota Padang dan Pariaman merupakan daerah yang paling banyak komunitas sipakrago. Bahkan di Kota Padang sudah ada Ikatan Sipakrago Kota Padang,

BACA JUGA  Akhir Juli 2020, Seni Pertunjukan sudah Boleh Tampil Lagi di Sumbar

“Atas nama Dinas Kebudayaan Sumbar, saya mengapresiasi iven tahunan yang diprakarsai oleh bapak Evi Yandri Rajo Budiman melalui dana Pokirnya beliau sangat peduli dengan Seni tradisional Sipakrago , semoga kedepanya iven ini terus berlanjut dan menjadi agenda tahunan, ” ulas Mardison.

Anggota DPRD Sumbar, Evi Yandri Rajo Budiman S. Ip mengatakan sipakrago merupakan salah satu permainan anak nagari yang sudah berlangsung turun menurun.

Namun saat ini dengan perkembangan zaman, katanya, sipakrago mulai terlupakan dan tenggelam ditengah perkembangan zaman.

“Tentu saja ini membuat kita merasa sangat miris. Padahal banyak nilai-nilai yang terkandung dalam permainan ini, selain melatih fisik permainan ini juga mengajari karakter pantang menyerah dan kegigihan untuk memberikan yang terbaik, ” kata Evi Yandri,yang juga Ketua FKAN Pauh IX Kuranji.

BACA JUGA  Penobatan Gelar Dt Rj Lenggang Mulia Semarak, Syahrial Nadir Panghulu Kaum Sikumbang Koto Kandis

Dikatakan, Festival Permainan Anak Nagari Sipakrago ke II tingkat Sumbar ini diselenggarakan oleh Disbud Sumbar dan diinisiasi Evi Yandri Rajo Budiman melalui dana Pokirnya yang berlangsung selama dua hari 4-5 November 2023 yang diikuti 28 tim dengan total hadiah Rp 39 Juta. Festival ini diikuti puluhan tim Sipakrago yang ada seantero Sumbar.

Selain itu kegiatan Sipakrago ini biasanya selalu dimainkan pada sore dengan melibatkan sedikitnya enam orang. Dengan bola yang terbuat dari rotan dan lazimnya di pinggiran Padang Kota (Papiko) sering dimainkan di di sekitar Lapau (warung – red). Sebab, lapau selama ini di Ranah Minang merupakan salah satu wadah tempat bersilaturahmi dan berkomunikasi.

BACA JUGA  Gelaran Halaqah Fiqih Peradaban Warga Nahdliyyin di Ranah Minang

Comment