Olahraga

Pordida Sumbar Libatkan Sebanyak 90-an Atlet Pencak Silat

391
×

Pordida Sumbar Libatkan Sebanyak 90-an Atlet Pencak Silat

Sebarkan artikel ini
BERLAGA-Dua atlet pencak sedang berlaga memperlihatkan kemampuannya.

PADANG-Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) gelar Pordida Sumbar Cabor pencak silat pencak silat di SMK Muhammadiyah 1 Padang,, Selasa (27/8/19). Pordida ini melibatkan sebanyak 92 atlet silat dilaksanakan selama tiga hari, 27-30 “Agustus.

” Pekan Olahraga Beladiri Daerah (Pordida) ini dilaksanakan tiga Cabor, yakni karate, kurash dsn pencak silat, “” ujar Ketua Pelaksana Maswar, Selasa (27/8).

Dikatakan Maswar, cabor karate dan kurash sudah dilaksanakanya beberapa waktu lalu. Sedangkan cabor pencak silat dilaksanakan yang terakhir. Sementara selain pencak silat juga dilaksanakan Opern Turnamen Tapak suci yang melibatkan sekitar 420 atlet dan pencak silat melibatkan sebanyak 92 atlet.

Tujuan dilaksanakan Pordida Pencak Silat ini untuk menjaring bakat bakat potensial atlet pencak silat untuk dibina di tingkat Sumbar. Dan Pordida dilaksanakan 27 – 30 Agustus.

BACA JUGA  KONI Terancam Dibekukan, Bakal jadi Potret Buram Olahraga Sumbar

Dasar pelaksnakans kegiatan ini merupakan amanah UU 3/2095, Tentang sistem keolahragaan. Kemudian, yang menjadi juara pada kegiatan dihanjar hadiah juara Rp4 juta, juara II Rp3 juta dan juara III Rp2 juta.

Ketua Harian IPSI Sumbar Rahmat Wartira mengatakan, silat diekplorasi sejak 1940 an silam. Dan bangga silat menjadi olahraga tuan rumah di negeri sendiri. Silat sudah mulai dicintai di negeri sendiri, sampai ke nasional bahkan hingga ke internasional. “Dengan diterima sebagai olahraga di level dunia,” ujar Rahmat Wartira.

Kadispora Sumbar Drs Bustavidia mengatakan, silek merupakan jati diri orang Minang, karena bela diri bela diri yang banyak dimintai masyarkat Indonesia sendiri. Kemudian, kehadiran silat ini merupakan yang dinaungi IPSI sejak 71 tahun yang lalu. “” Dan Silek ini juga menjadi bela diri kebanggaan Rang Minang, karena juga disebut sebut asal muasal lahirnya pencak silat, ” ujar Bustavidia.

BACA JUGA  Harga Tiket, Tantangan Bagi KONI Mengirim Atlet ke Pra PON

Kemudian, diharapkan atlet yang bertanding hendaknya yang dimajukan yang merupakan atlet yang benar benar terbaik. Sebab, kalau tidak akan menyulitkan ketika akan dikirim ke tingkat nasional. Hal ini sudah menjadi pengalaman beberapa waktu lalu, bukan atlet yang terbaik ke nasional, akhirnya juga terkendala di arena nasional tersebut.

Comment