Olahraga

Pemprov Sumbar Jajaki, Ubah TdS jadi Olahraga Wisata bukan Balap Sepeda Lagi

103
×

Pemprov Sumbar Jajaki, Ubah TdS jadi Olahraga Wisata bukan Balap Sepeda Lagi

Sebarkan artikel ini
Gubernur Mahyeldi saat menyambut kunjungan penyelenggara ICS 2024 di Istana Gubernur Sumbar, Rabu (07/02/2024).Ist

PADANG—Pemerintah Provinsi Sumatera Barat (Pemprov Sumbar) tengah menjajaki peluang mengonsep ulang (reconcept) iven Tour de Singkarak (TdS), agar bisa tergabung ke dalam rangkaian iven olahraga pariwisata (sport tourism) Indonesia Cycling Series (ICS) 2024.

Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharullah menyebutkan, konsep baru TdS bertujuan untuk mengundang lebih banyak peserta dari kalangan hobbies (pecinta), sehingga dampak langsung iven tersebut dapat dirasakan oleh masyarakat.

“Sebelumnya, pelaksanaan iven TdS ini memang full kejuaraan yang melibatkan para atlet profesional dari banyak negara. Secara dampak bagi masyarakat, memang masih menjadi perdebatan. Dampak yang paling terasa memang semakin bagusnya kualitas jalan di Sumbar, karena ada sokongan anggaran dari pusat untuk itu,” ucap Gubernur Mahyeldi saat menyambut kunjungan penyelenggara ICS 2024 di Istana Gubernur Sumbar, Rabu (07/02/2024).

BACA JUGA  Pengprov PGSI Dilantik, jangan Terlalu Berharap Dana dari APBD

Namun demikian, sambung Gubernur, saat ini TdS tidak lagi mendapat sokongan anggaran dari pemerintah pusat, di samping itu kemampuan daerah juga belum mumpuni untuk menghelat iven tersebut dengan konsep full kejuaraan balapan. Sehingga, peluang untuk tergabung dengan ICS 2024 sangat layak dipertimbangkan.

Rancangan pelaksanaan ICS 2024 sendiri dimulai dengan iven Tour de Prambanan (TdB) Yogyakarta, Tour de Spirit of Java (TdSJ) Solo Jawa Tengah, Tour de Manado (TdM) Sulawesi Utara, dan ditutup dengan Tour de Singkarak (TdS).

Rangkaian iven tersebut menargetkan 80 persen peserta dari kalangan hobbies (pecinta), dan 20 persen lainnya dari kalangan pebalap profesional.

“Kami rasa, konsep TdS yang sepenuhnya sport tourism ini akan menjawab berbagai pertanyaan soal dampak langsung iven TdS selama ini bagi masyarakat. Sebab, konsep baru ini akan mengedepankan unsur pariwisata, yang menargetkan 1.600 lebih peserta. Mereka akan menetap di Sumbar selama tiga hari untuk mengikuti iven yang hanya digelar satu hari,” ujarnya lagi.

BACA JUGA  Uang Saku Belum Cair, Transpor Latihan Atlet PON Sumbar Minjam ke Teman 

Gubernur berharap, rencana TdS dalam rangkaian ICS dapat digelar berbarengan dengan puncak peringatan Hari Jadi Provinsi Sumbar pada 1 Oktober 2024 mendatang.

Comment