Sumatera Barat

Dinas P3AP2KB Sumbar Berikan Bimtek, Hak Anak Penyandang Disabilitas Belum Terpenuhi Optimal

233
×

Dinas P3AP2KB Sumbar Berikan Bimtek, Hak Anak Penyandang Disabilitas Belum Terpenuhi Optimal

Sebarkan artikel ini
Kepala Dinas P3AP2KB Sumbar, Gemala Ranti saat membukan Bimbingan Teknis Terapis bagi Pendamping Anak Berkebutuhan Khusus, 4 Oktober 2023.Ist

PADANG – Dinas P3AP2KB Sumbar menggelar Bimbingan Teknis Terapis bagi Pendamping Anak Berkebutuhan Khusus. Kegiatan itu bertujuan terpenuhinya hak-hak anak berkebutuhan khusus untuk dapat hidup, tumbuh dan berkembang.

Kepala Dinas P3AP2KB Sumbar, Gemala Ranti dalam kesempatan itu mengakui walaupun ada jaminan yang diberikan oleh negara dan kewajiban pemerintah untuk melindungi hak-hak anak penyandang disabilitas. Namun, hak-hak anak penyandang disabilitas belum dapat terpenuhi secara optimal.

“Undang-undang mengaturnya, tapi kita akui belum terpenuhi secara maksimal,”ungkapnya Senin (9/10/2023).

Hal itu terlihat dari masih banyaknya anak penyandang disabilitas yang mengalami stigma, diskriminasi, kekerasan, pelabelan dan eksploitasi. Masih banyaknya anak penyandang disabilitas yang belum mendapatkan layanan di bidang kesehatan, pendidikan, agama, kesejahteraan sosial, layanan di daerah bencana, habilitasi dan rehabilitasi, identitas anak, pelatihan dan pendampingan.

BACA JUGA  Antisipasi Pengaruh Asing, Pentingnya Merawat dan Melestarikan Nilai-Nilai Budaya¬†

Kemudian, belum banyak aksesibilitas yang diberikan kepada anak penyandang disabilitas. Masih banyak anak penyandang disabilitas yang belum memperoleh kesempatan untuk menyampaikan pendapat dan memperoleh informasi yang dibutuhkan.

Untuk itu, keberadaan pendamping bagi anak berkebutuhan khusus memiliki makna yang sangat berarti bagi proses perlindungan dan tumbuh kembangnya. Oleh karena itu, pengetahuan dan peningkatan kapasitas pendamping, yaitu orangtua, keluarga, dan masyarakat, dalam menghadapi anak berkebutuhan khusus sejak dini akan memberikan dampak signifikan dalam merawat, memelihara, mendidik, dan meramu bakat atau potensi yang dimiliki setiap anak berkebutuhan khusus.

Kesiapan dan kesiagaan orang tua dan keluarga yang memiliki anak berkebutuhan khusus merupakan kunci sukses penanganan. Ditambah dukungan dari masyarakat dan pemerintah dalam menyediakan lingkungan dan fasilitas yang ramah terhadap anak berkebutuhan khusus.

BACA JUGA  Sumbar Masih Kekurangan, Menko PMK Minta BNPB Tambah Shelter di Sumbar

Penanganan anak berkebutuhan khusus, memerlukan keberpihakan kultural dan struktural dari berbagai pihak. Karena masih adanya pemahaman yang keliru dan sikap diskriminatif terhadap anak berkebutuhan khusus.

Comment