Peristiwa

100 KK Warga  Mengungsi Akibat Banjir di Pessel, Ini Wilayahnya

516
×

100 KK Warga  Mengungsi Akibat Banjir di Pessel, Ini Wilayahnya

Sebarkan artikel ini
Terlihat banjir merendam pemukiman warga di Pessel.Ist

PAINAN – Sekitar 100 kepala keluarga di Pesisir Selatan harus mengungsi karena pemukiman warga direndam banjir, Rabu (16/8/2023). Kejadian itu dibenarkan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

BPBD Kabupaten Pesisir Selatan mencatat sekitar 100 KK di wilayahnya mengungsi ke tempat aman. Personel BPBD turut membantu warga untuk melakukan evakuasi dari tempat tinggalnya.

Beberapa warga berada di beberapa pos pengungsian. Menurut Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Pesisir Selatan Defrisiswardi, titik pengungsian belum terpusat.

“Pengungsian masih tersebar, ada yang di rumah kerabat atau saudara serta gedung serbaguna,” jelasnya, pada media.

Pantauan BPBD menyebutkan air naik pada Selasa malam (15/8) sehingga pemukiman warga terendam. Sedangkan di Nagari Air Hitam, air cenderung surut dan beberapa titik masih ada genangan.

BACA JUGA  Banjir di Kabupaten Bungo, Sebanyak 485 Rumah Terendam

Upaya darurat yang telah dilakukan yaitu evakuasi warga dan pendistribusian bantuan kepada warga terdampak. Bersama dengan Camat Silaut dan forum pimpinan di tingkat kecamatan, BPBD Kabupaten Pesisir Selatan memberikan bantuan makanan, selimut dan matras.

Di samping itu, petugas BPBD masih terus melakukan pendataan warga yang mengungsi ke tempat aman.

Tim kaji cepat BPBD mengidentifikasi kebutuhan mendesak untuk warga terdampak, antara lain makanan siap saji, air bersih dan dukungan pelayanan kesehatan.

Wilayah desa atau nagari terdampak yaitu Nagari Sanbungo, Air Hitam, Sungai Seri, Sungai Pulai, Silaut, Lubuk Bunta, Pasir Binjai, Sungai Sirah, Durian Seribu dan Talang Binja. Wilayah terdampak banjir yang tinggi muka air sempat mencapai 175 cm ini berada sekitar 170 km dari kota utama, Painan.

BACA JUGA  Satpam dan Pembantu Otak Perampokan dan Pembunuhan di Belimbing Kota Padang

Tercatat 713 KK atau 2.432 jiwa yang tersebar di desa ini terdampak banjir.

Peringatan dini cuaca hingga hari ini (16/8) dan esok, Provinsi Sumatra Barat masih berpeluang hujan dengan intensitas lebat yang disertai petir atau kilat dan angin kencang. Sedangkan pada periode waktu dua hari ini wilayah Pesisir Selatan berpeluang hujan dengan intensitas ringan.

Comment