Pariwisata

Anggota DPRD Sumbar Yunisra Syahiran Boyong Pelaku Ekraf Studi Tiru ke Bali

357
×

Anggota DPRD Sumbar Yunisra Syahiran Boyong Pelaku Ekraf Studi Tiru ke Bali

Sebarkan artikel ini
Anggota DPRD Sumbar dari Partai Gerindra saat mendengarkan Tetua Adat Desa Penglipuran, Bangli, Wayan Supat, Ist

PADANG – Kedisiplinan dan kebersihan adalah komponen pariwisata yang harus dijaga oleh masyarakat pelaku wisata. Jika dua komponen itu dapat diterapkan dengan baik, maka objek wisata di Sumbar dapat berkembang dengan baik.

Demikian disampaikan Anggota DPRD Sumbar, Yunisra Syahiran, Senin (12/6). Dikatakannya, dengan membangunan pariwisata dapat meningkatkan perekonomian masyarakat.

“Kita tahu pariwisata dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Asalkan masyarakat bisa disiplin dan mejaga kebersihan,”sebutnya.

Hal itu disampaikannya, merujuk dari kunjungan ke Desa Terindah Penglipuran, Kabupaten Bangli Bali. Bahkan, dirinya membawa pelaku enkonomi kreatif dari Pasaman Barat untuk melakukan studi tiru ke Bali.

“Ada beberapa catatan yang kita dapat di Bali. Pertama masyarakatnya sadar dengan wisata, taat pada pimpinan adat, disiplin dan menjaga kebersihan,”ujarnya.

BACA JUGA  Kini Mendaki Gunung Marapi Booking Online

Diakuinya untuk mengajak masyarakat tidak bisa dipaksakan. Seperti yang dilakukan tetua adat di Desa Penglipuran, Bangli. Meski masyarakatnya patuh pada tetua adat, mereka juga tidak bisa memaksa, tapi hanya bisa mengajak.

“Meski begitu mereka patuh, akhirnya mendapatkan hasil yang mereka buat,”sebutnya.

Pada studi tiru tersebut, Yunisra Syahiran berkomunikasi dengan Tetua Adat Desa Penglipuran, I Wayan Supat. Saat berbagi ilmu, I Wayan Supat menegaskan memang dibutuhkan kedisiplinan tinggi untuk menjaga destinasi wisata.

Terutama untuk Desa Penglipuran. Mereka berusaha menjaga kondisi desanya dengan sangat bersih. Ada sanksi, ada pula petugas yang bekerja untuk menjaga kebersihan. Mereka adalah perangkat adat.

Semua perangkat adat berjalan sebagaimana layaknya. Seperti, tugas Ketua Adat, tugas pencalang, organisasi pemuda disebut Seka Taruna. Semua masyarakatnya masuk dalam organisasi tersebut sesuai umurnya.

BACA JUGA  Tiga Wisatawan Asing Terpesona dengan Keindahan Bukittinggi

“Jadi ketika mereka ada di dalam perangkat adat mereka bekerja sesuai fungsinya di desa. Meski pejabat dalam pemerintahan, tapi ketika di desa mereka bekerja sebagai tugasnya di desa. Jika tugasnya menyapu, tetap menyapu meski di pemerintahan dia adalah pejabat,”sebut Wayan.

Comment