Peristiwa

Harimau Betina Remaja Mati Terjerat Perangkap Babi di Pasaman

399
×

Harimau Betina Remaja Mati Terjerat Perangkap Babi di Pasaman

Sebarkan artikel ini
Petugas memeriksa Harimau Betina Remaja Mati Terjerat Perangkap Babi di Pasaman.Ist

PASAMAN – Kasus harimau mati terjerat perangkap babi kembali terjadi. Hewan dilindungi tersebut sering menjadi korban jerat babi.

Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatera Barat menyatakan seekor harimau Sumatera atau Panthera Tigris Sumatrae yang terjerat jerat babi di Jorong Tikalak, Nagari Tanjung Beringin, Kecamatan Lubuk Sikaping, Kabupaten Pasaman tidak bisa diselamatkan atau mati pada Selasa (16/5/) sekitar pukul 11.50 WIB.

“Harimau Sumatera mengalami mati dan bangkainya diamankan ke Polsek Lubuk Sikaping,” kata Kepala Pelaksana Harian Seksi Konservasi Wilayah I BKSDA Sumbar, Rusdiyan P. Ritonga di Lubukbasung.

Dikatakannya, tim medis dari Taman Marga Satwa dan Budaya Kinantan (TMSBK) Bukittinggi melakukan identifikasi awal penyebab kematian satwa dilingkungi Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 tenang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya itu.

BACA JUGA  Perantau yang Pulang Jujur Sajalah, Biar Penanganan Covid-19 Cepat Selesai

Setelah identifikasi tahap awal, tambahnya, pemeriksaan bakal dilanjutkan nekropsi atau bedah bangkai di Rumah Sakit Hewan Padang.

“Ini sesuai standar operasi prosedur dalam penanganan kematian satwa liar dan bangkai bakal kita kubur di kantor BKSDA Sumbar,” katanya.

Ditambahkannya, satwa tersebut diketahui terjerat oleh salah satu warga atas nama Munawar (52 saat pergi ke kebun dan melihat seekor harimau Sumatera terjerat.

Ia langsung melaporkan ke pemuda dan pemuda melaporkan ke Polsek Lubuk Sikaping. Kapolsek Lubuk Sikaping melaporkan temuan itu ke call center BKSDA Sumbar.

Mendapat informasi itu, BKSDA langsung menurunkan Tim Penyelamat Satwa Liar BKSDA Sumbar, Resor Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Panti.

BACA JUGA  Perbaikan Ruas Jalan Kampuang Tanjung - Pertigaan Kuranji Tebar Laka Lantas

“Hasil pemeriksaan di lapangan ditemukan harimau Sumatera yang terjerat jerat babi di kebun milik warga. Harimau ini dari Suaka Marga Satwa Malampah Alahan Panjang, karena kawasan itu terdekat dari lokasi,” katanya.

Rusdian mengimbau warga untuk selektif dalam memasang jerat di kebun, agar tidak mencederai satwa liar dilindungi.

BKSDA Sumbar bakal melakukan patroli dalam melakukan penghalauan individu lain dan melakukan pembersihan jerat di lokasi.

Comment