Nasional

Sumbar Tetapkan Status Tanggap Darurat Wabah Korona

126
×

Sumbar Tetapkan Status Tanggap Darurat Wabah Korona

Sebarkan artikel ini
Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno

PADANG- Meski belum ada positif korona, Gubernur Irwan Prayitno menegaskan status Sumatera Barat tanggap darurat terhadap wabah korona. Status tersebut menyikapi kondisi Sumbar saat ini.

“Iya status kita Tanggap Darurat,”sebutnya, Senin (16/3/2020) usai rapat koordinasi antara Gubernur dengan bupati/walikota di Instana Gubernur Sumbar.

Disebutkannya, untuk kasus korona Sumbar masih belum ada yang positif. Belum ada satupun yang dinyatakan positif korona.

Data terakhir, saat ini ada 10 orang pasien dalam pengawasan (PDP) di Rumah Sakit Dr. M. Djamil. Dari jumlah itu sebanyak 7 orang suspect Mers-Cov dan 3 orang Covid-19.

“Meski ada data tersebut, belum juga memastikan Sumbar ada yang positif korona. Karena yang menentukan adalah laboratorium,”katanya.

BACA JUGA  Jajaki Kerjasama, Gubernur Mahyeldi Bertemu dengan Dubes Arab Saudi

Dijelaskannya, untuk hasil lab tersebut membutuhkan waktu minimal 4-5 hari. Hasil itu lama, karena semua sampel dikirim ke Jakarta dari penjuru Indonesia. Masalah lainnya, ada pada wadah untuk membawa sampel dari Sumbar ke Jakarta.

Untuk rujukan, Irwan menyampaikan masih ada dua rumah sakit. Pertama di RS Achmad Moctar dan RS M. Djamil Padang. Selain itu RS Universitas Andalas sedang diupayakan dapat melayani pasien korona.

Meski begitu, jika ada yang merasakan indikasi korona silahkan tidak disarankan langsung pada rumah sakit rujukan. Namun tetap pada layanan kesehatan biasa.

“Jika nanti ada masyarakat yang demam, flu dan batuk langsung ke RS rujukan korona, periksa di layanan kesehatan biasa, seperti di RSUD. Karena jika menumpuk di RS rujukan, namun hanya demam biasa,”ujarnya.

BACA JUGA  BPKP: Beda Politik, Pembangunan Pusat dan Daerah Menjadi tak Sejalan

Batalkan Kegiatan Melibatkan Orang Luar
Irwan menghimbau bupati/walikota untuk mengurangi kegiatan yang mengundang orang dari luar Sumbar. Bagi yang sudah diundang tetap dijalankan, tapi tertutup. Diharapkan pertemuan banyak orang kalau bisa diundur, undur saja. Kalau bisa dibatalkan, batalkan batalkan saja.

“Kegiatan provinsi dimulai Juli, mudahan Juli sudah selesai. Penas Tani nanti kita bicarakan dengan pusat, segala sesuatu kita persiapkan. Kekurangan APD, kurang nanti kita surat Menkes,”ujarnya.(Bdr)

Comment