Umum

Wagub Sumbar: Narkoba Bahaya Laten, Musuh Bersama yang Harus Diperangi

162
×

Wagub Sumbar: Narkoba Bahaya Laten, Musuh Bersama yang Harus Diperangi

Sebarkan artikel ini

PADANG — Angka penyalahgunaan narkoba di Sumatera Barat (Sumbar) masih cukup tinggi membuat gerah Wakil Gubernur Sumatera Barat H. Nasrul Abit Datuak Malintang Panai. Ia juga mengajak masyarakat ikut perang melawan narkoba. Narkoba merupakan musuh nyata bagi masyarakat Sumbar.

Hal itu disampaikan Nasrul Abit, saat hadir pada pembukaan Seminar Nasional Rehabilitasi Penyalahgunaan Napza di Auditorium gubernuran, Minggu (16/2/2020), yang dihadiri Direktur Rehabilitasi Sosial Korban Napza Kementerian Sosial RI M. Nur Soleh, Kadis Sosial Sumbar Sumaidi, Direktur Yayasan Pelita Jiwa Insani Syafrizal dan Pembina Institusi Pembina Wajib Lapor (IPWL) Evi Yandri Rajo Budiman.

Menurut Wagub, kepedulian pada para korban narkoba itu sangatlah penting dengan rehabilitasi korban dan pecandu Napza sebagai wujud perang lawan narkotika menuju Sumbar bersih dari narkoba.

BACA JUGA  PPK-BLUD Penuhi Kebutuhan Pasar dan Tingkatkan Kualitas Pelayanan

“Saat ini kita kibarkan perang lawan narkoba, menyelamatkan bangsa dari jeratan narkoba. Sebab, narkoba ancaman nyata yang bisa merusak generasi bangsa ini, saya siap terjun ke lapangan untuk perang lawan nakorba ini,” tegas Nasrul Abit.

Wagub Sumbar mengatakan dalam pemberantasan narkoba di Sumbar tidak luput dari keberhasilan dari jajaran kepolisian di Sumbar dalam memberantas narkoba. Ia berharap agar semua pihak bisa bekerjasama merumuskan kebijakan pemberantasan dan peredaran Narkoba di Sumbar.

“Jangan biarkan narkoba menjajah generasi muda kita. Mari kita berantas narkoba ini secara komprehensif dan terpadu,” ajaknya.

Selanjutnya Nasrul Abit menjelaskan, bahwa tiap tahun itu angka penangkapan pengedar di Sumbar semakin banyak. Dari tangkapan tersebut masih banyak tergolong usia remaja. Sasaran kebanyakan kepada remaja-remaja yang ada di Sumbar khususnya di Kota Padang adalah dari kalangan pelajar dan mahasiswa.

BACA JUGA  Setiap Hari ada 10 Ribu Orang Divaksin, Tapi Vaksinasi Sumbar Masih Rendah

“Peran orang tua sangat diharapkan dalam memberantas narkoba. Dengan memberikan edukasi dan penanaman nilai-nilai agama sebagai tameng bagi anak-anak kita dalam menghadapi gempuran narkoba,” ucapnya.

Semua ini juga tidak lepas dari tanggung jawab dari Ninik Mamak, Alim Ulama, Cadiak Pandai Bundo kanduang dan semua elemen masyatakat. Karena dampak dari narkoba bisa menjurus ke tindak kriminal lainnya.
pergaulan bebas.

Comment